Study Tour Bebani Orang Tua Miskin, Harus Cari Utangan biar Anak Bisa Jalan-Jalan karena Kalau Tak Ikut Nilai Rapor Dikurangi Guru

Berita, Uncategorized281 Dilihat
banner 468x60

86news co Jawa Barat – Study Tour bebani orang tua miskin, harus cari utangan biar anak bisa jalan-jalan.Wacana larangan study tour keluar kota ternyata disambut dengan penuh kelegaan oleh beberapa orang tua di , Jawa Barat. Bukan karena persoalan aman tak aman di perjalanan. Tapi lebih kerena selama ini study tour mereka anggap sebagai kegiatan yang memberatkan, khususnya bagi orang tua dengan ekonomi pas-pasan.jawa barat.Saptu 25/05/2024

Menyusul kecelakaan rombongan study tour SMK Lingga Kencana Depok pada Sabtu (11/5/2024) lalu, ramai-ramai dinas pendidikan di beberapa daerah mengeluarkan larangan study tour keluar kota. Terlebih setelah SMK Lingga Kencana Depok, disusul lagi rangkaian kecelakaan rombongan study tour dari sekolah-sekolah lain.

banner 336x280

Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) Jawa Barat  bahkan menegaskan bahwa larangan study tour atau karya wisata keluar kota sudah dilarang sejak 2020.

Larangan tersebut merujuk Surat Edaran tentang Pembiayaan Penyelenggaraan Pendidikan Pada Satuan Pendidikan SMA, SMK, dan SLB Negeri Provinsi Jawa Barat Tahun 2020 yang menyatakan sekolah SMA, SMK, SLB merupakan sekolah bebas. Oleh karena itu, segala kegiatan yang memunculkan pungutan dilarang.

“Karya wisata itu berpotensi untuk adanya pungutan. Oleh karena itu, dari 2 Januari 2020 sampai hari ini belum ada regulasi lain. Sampai saat ini belum diizinkan untuk diselenggarakan,” tegas Kepala Disdik Jawa barat seperti Mojok kutip dari Antara.

sopir bus pariwisata bawa rombongan study tour sopir Bus Pariwisata Cerita Tantangan Bawa Rombongan Study Tour, Sisi Lain Kehidupan di Jalan yang Berat

Merespons larangan study tour keluar kota, beberapa pihak mengeluh karena selama ini study tour menjadi salah satu ladang pemasukan. Misalnya pedagang di tempat-tempat wisata, pengelola wisata, hingga sopir bus pariwisata. Namun, beberapa orang tua siswa di  Jawa Barat justru merasa lega jika study tour keluar kota

Study tour bebani orang tua miskin
Jauh sebelum berita kecelakaan SMK Lingga Kencana Depok, persisnya pada Lebaran 2024 lau, saya sempat mendengar keluh kesah dari Walimah (38), seorang ibu asal Rembang, Jawa Tengah.

Anaknya yang hendak lulus SMP wacananya akan study tour ke Jogja selepas perpisahan sekolah. Iurannya sebesar Rp800 ribu. Jika ditambah jatah uang saku untuk anaknya, tentu angkanya bisa saja Rp1 juta sekian.

“Anak-anak kan terbawa teman-temannya. Jadi nggak mau tahu mereka pengin ikut. Orang tua mau nggak mau harus cari utangan,” keluh Walimah waktu itu.

Walimah sehari-hari jualan jajanan anak-anak di SD dekat rumahnya. Sementara sang suami kuli bangunan. Uang Rp800 ribu tentu sangat besar buat ukuran mereka jika hanya untuk sekadar iuran study tour. Karena seharusnya uang sebesar itu bisa untuk kebutuhan hidup yang lebih vital bagi mereka yang berasal dari keluarga pas-pasan.

“Iurannya Rp500 ribu. Mau nggak ikut ya gimana. Padahal dulu di zaman aku masih TK nggak ada istilah study tour buat anak TK. Sekarang dari TK udah ada e,” gerutu.

Sehari-hari Tikah hanyalah ibu rumah tangga biasa. Ia nyambi ngajar ngaji di TPQ desanya. Tapi tentu jangan berharap honor. Kalau toh ada pastilah angka dan waktu pemberiannya tidak tentu. Sedangkan sang suami membuka usaha isi ulang galon kecil-kecilan.

Untuk saat ini, iuran study tour dengan angka Rp500 ribu tentu masih bisa ia usahakan. Tapi yang tak bisa terelakkan adalah sang anak juga terus tumbuh. Nanti waktu SD ada study tour lagi, waktu SMP ada lagi, dan saat SMA pun bakal ada lagi.

Yang Dede  maksud, misalnya, saat TK mungkin . Tapi nanti waktu SMP bisa jadi study tour . Lalu waktu SMA naik level lagi ke Bandung atau bahkan Bali. Artinya, di sepanjang panjang sekolah, ia harus menyiapkan uang yang makin besar untuk kebutuhan study tour.

“Masalahnya, semakin besar anak semakin besar kebutuhan hidup kan? Pasti ada momen satu sisi harus iuran study tour, tapi satu sisi ada kebutuhan sangat mendesak. Jatuhnya nanti cari utangan,” ujar  Dede.

( Wawan Gunawan )

banner 336x280

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *